Buku yang Salah

Pernah salah beli buku gak frens? Bukan salah karena isi bukunya tak bagus,  lay out atau tampilan bukunya yang asal-asalan, tapiiii…ternyata karenaaaaa…

Jadi, di kampus tempat saya menuntut ilmu di Thailand, Prince of Songkla University, sedang diadakan bazar buku murah. Di hari terakhir, saya berencana mengajak seorang teman untuk berburu buku-buku berbahasa Inggris. Kata seorang teman yang sudah duluan ke tempat itu, buku-buku bahasa Inggris yang dijual di situ sangat beragam; buku baru maupun buku bekas, politik, kesehatan, ekonomi, sastra, sejarah dunia, banyak lagi. Namun semuanya dijual dengan harga yang sama, yaitu 50 Baht atau sekitar 15 ribu Rupiah per buku. Yeah tahulah ya, harga buku-buku berbahasa Inggris mahalnya minta ampun. Teman saya yang tinggal di Banda Aceh punya bisnis penjualan online buku-buku berbahasa Inggris.  Namun harganya sangatlah mahal, baik buku baru maupun buku bekas atau buku lama. Mungkin proses mendapatkannya yang membuat buku-buku yang dijualnya menjadi mahal, atau memang buku dalam bahasa Inggris harganya mahal? Jadi saya pikir, kapan lagi saya bisa membeli buku berbahasa Inggris dengan harga murah.

Datanglah saya bersama seorang teman. Saya cukup terkesima melihat koleksi-koleksi buku yang dijual di bazar tersebut. Buku tebal dan tipis diobral dengan harga yang sama. Meski yang tinggal kebanyakan buku-buku tua –buku menarik lainnya udah duluan diborong– dan hanya tertinggal sedikit buku dari pengarang terkenal, saya tetap kalap banget ngelihat buku-buku yang dipajang di situ. Tapi berhubung keuangan sedang menipis, saya hanya membeli empat buah buku saja: sebuah novel dari penulis Bangladesh, Monica Ali, yang berjudul Brick Lane; lalu buku ‘Flight of the Dragonfly’, sebuah buku tentang kisah nyata seorang ibu yang membawa pulang anaknya (saya belum baca, jadi gak bisa kasih detail :D) karangan Melissa Hawach; buku psikologi karangan Dr. Robert Anthony; dan terakhir, buku yang berjudul ‘Thailand’.


Saya pikir, saya perlu membeli buku tentang Thailand karena meskipun saya sedang berada di Thailand, belum semua tempat di Thailand saya kunjungi. Maklumlah, saya sedang belajar, bukan sedang jalan-jalan, hehee. Teman saya juga membeli empat buah buku. Kami memutuskan membeli buku yang berbeda sehingga bisa saling meminjamkan nantinya, hehe..

Setelah membayar, saya dan teman saya kembali ke asrama kampus, tempat kami tinggal. Tidak seperti teman saya yang langsung membaca buku-bukunya setelah sampai ke kamarnya, saya justru langsung menyimpan buku tersebut ke dalam laci karena belum ada waktu untuk membacanya. Saya sedang dikejar deadline thesis.

Besoknya, saya buka bungkus buku tersebut. Saya ingin melihat-lihat buku-buku bagus tersebut. Satu persatu bukunya saya buka, sama seperti saat saya hendak membelinya. Alangkah kagetnya saya ketika saya lihat buku tentang Thailand bukan ditulis dalam bahasa Inggris, melainkan bahasa Jerman yang sama sekali tak saya pahami. Sebenarnya awalnya saya tak tahu itu bahasa apa, tapi saya mengetik beberapa kata dalam buku tersebut  ke google terjemahan, ketahuan deh itu bahasa Jerman. Mohon maklum ya, saya tak pernah bersentuhan dengan bahasa Jerman. Bahasa Jerman yang saya tahu cuma kata Danke, itu juga dulunya tau dari film-film Padahal harusnya saya tak perlu repot-repot melakukan hal itu ya, di sampul depan jelas-jelas tertulis nama pengarang adalah nama Jerman. Tapi dasar kedodolan saya saat itu adalah dodol berlapis (ini bukan nama kue ya, tapi nama kedodolan saya :D), saking kalapnya saya saat berada dalam tumpukan buku,  kok ya tak terlihat oleh saya kalau buku itu bukan ditulis dalam bahasa Inggris. Padahal, saat membeli, buku itu udah saya bolak balik. Gak baca secara detil memang. Tahukah anda, hanya buku itu yang saya buka hampir tiap lembarnya karena di hampir setiap lembarnya menyuguhkan pemandangan-pemandangan eksotis beberapa daerah di Thailand.
Hahaa..apa artinya ituuu :D

Setelah menyadari kedodolan saya, saya ngakak sendiri sambil tepok jidat. Dasaaaar saya gak teliti banget sih. Mau mengembalikan, bazar udah gak ada lagi. Ya udah deh, bukunya saya simpan aja. Walaupun gak bisa baca, setidaknya bisa lihat gambar aja, mana tau kalo sering saya buka, saya jadi bisa bahasa Jerman :D
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Previous
Next Post »

18 comments

Write comments
Lisa Tjut Ali
AUTHOR
18 Maret 2013 22.53 delete

hahhahaha beli kucing dlm karung ya, ketahuan nie eki beli buku kayak beli buah langsung bungkus, wkkkkk

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
18 Maret 2013 23.10 delete

wkwkwk..padahal udah saya buka lho hampir setiap halamannya :D

Reply
avatar
keke naima
AUTHOR
19 Maret 2013 21.05 delete

wkwkwk, saking kalapnya, ya, Mbak :D

Reply
avatar
20 Maret 2013 08.58 delete

Hehehehe.... ternyata bahasa Jerman ya, Mbak. Tapi, masih bisa dipahami kok Mbak isi bukunya dari gambar2nya, hehehe.... (ini cara saya dulu dalam membaca buku)

Reply
avatar
20 Maret 2013 19.07 delete

pernah, sampe bukunya isha kasihin ke orla karna bner2 gak suka isinya :((

ikutan ini ya teh .. http://vanisadesfriani.blogspot.com/p/blog-page_19.html

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
20 Maret 2013 22.22 delete

Mbak Chi:
iyaaa..hihhiii..jadi malu akuhnya :D

Mas Azzet:
iyaaaa...jadinya aku akhirnya memahami buku hanya dari gambar saja, wkwkwk...

mbak vanisa:
Wah, ide bagus juga itu mbak, kalo gak suka bisa berbagi, mungkin buat orang lain bisa bermanfaat :)
Eniwe, entry blog di atas kosong mbak :D

Reply
avatar
24 Maret 2013 05.41 delete

Aih nyebelin ya mbak, masa bahasa Jerman :D
Untungnya murah, coba kalo mahal :D

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
24 Maret 2013 16.25 delete

Coba kalo mahal, udah pasti saya gak beli :D

Reply
avatar
Abed Saragih
AUTHOR
24 Maret 2013 16.59 delete

Ia Mbak saya lihat dari gambar diatasn tulisan bukunya bahasa Jerman,,,wah susah juga yan mbak kalau mau bacanya,kalau ditranslate satu persatu bakalan jadi capek juga yah :)

Semangat Mbak :)

Reply
avatar
24 Maret 2013 19.49 delete

Wihhh, bacaannya English ya... klo saya baca itu pastin halaman pertama langsung pusing... hihiihih

btw, Salam kenal ya... :D

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
24 Maret 2013 22.22 delete

Abed:
Iya mbak, males ah saya translate satu-satu, biar saya baca aja satu-satu, mana tau dengan begitu saya bisa bahasa Jerman, hehee..

Cendekiawan:
Saya juga gitu sebenarnya mas, cuma yaaa..biar lancar aja bahasa Inggris saya, makanya beli bahasa Inggris, hehee

Reply
avatar
Katerina S
AUTHOR
25 Maret 2013 05.43 delete

Ya udah simpen dulu bukunya, kapan2 kalo pulang kasih saya :D

Reply
avatar
26 Maret 2013 20.07 delete

kunjungan perdana..

blog dan tutornya sangat menarik..

oy blognya sudah saya follow, ditunggu juga ya folbacknya :)

Reply
avatar
27 Maret 2013 08.55 delete

Hehehe..., saya singgah lagi kemari untuk menyapa, Mbak. Semoga sehat selalu!

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
27 Maret 2013 12.54 delete

Mbak Rien: boleh2, ntar tuker sama buku 'Love Journey' ya :D

Situs dan mas Azzet:
makasih atas kunjungannya :)

Reply
avatar
Thoenis
AUTHOR
1 April 2013 15.22 delete

Yang bahasa jerman ke saya saja ya..
susah kali kok kasi komeng disini??

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
1 April 2013 21.09 delete

Lha....nape susah Nis?
Aku aja mudah kok kasih komeng di blog ente :D

Sory ye nis, bukunya biar ane baca sampe abis dulu, abis itu, mau nurunin ke anak ane, biar dia bisa ke Jerman kayak ente :D

Reply
avatar

My Instgram