LDR, Saya Makin Cinta

Masih menyambung kisah LDR saya dengan suami, ada beberapa cara yang kami lakukan agar hubungan kami tetap harmonis dan romantis meski jarak memisahkan  kami :)

1. Saling menjaga kepercayaan

Selama menjalani LDR, kepercayaan adalah yang utama dan penting buat kami berdua. Umur pernikahan kami memang masih sangat muda, tapi saya percaya suami saya adalah laki-laki yang selalu menempatkan saya sebagai orang nomor satu dalam hatinya. Begitu juga sebaliknya dengan suami saya.

2. Komunikasi
1360958333707507624
Gambar dari http://weheartit.com/entry/49670580
Boleh dibilang, hampir dua hari sekali suami saya menelepon saya. Kalo saya sih jarang, hehe.. Bukannya saya tak sempat atau sok sibuk, tapi menelopn dari Indonesia ke Thailand itu jauuuh lebih murah dibandingkan jika saya yang menelepon ke Indonesia. Jadi, atas kesepakatan bersama,  biarlah suami saya yang selalu menelepon saya demi penghematan. Kalau komunikasi di dunia sosial media, wah, itu jangan ditanya lagi, ya. Begitu login ke dunia maya, yang saya sapa pertama kali adalah suami saya, begitu pula dengan suami.  Alhamdulillah, selama di Hatyai, saya bisa terakses dengan Wi-Fi selama 24 jam. Jadi, kalau sudah duduk di depan komputer, tersambung dengan internet dan terhubung dengan suami saya, rasanya saya seperti sedang berhadapan langsung dengan suami, bukan sedang sedang di luar negeri. Alhamdulillah, berkat komunikasi kami yang tetap intens di dunia maya dan dunia nyata, meskipun jauh, saya malah makin cinta dengan suami saya :D

3. Setia
Suami saya dan saya tentu tak bisa lepas dari pergaulan dengan lawan jenis. Saya sendiri selalu menjaga diri agar saya jangan sampai terlalu dekat laki-laki teman saya. Alhamdulillah, karena bertambah cintanya saya sama suami, saya belum pernah tuh jatuh cinta pada laki-laki lain selain suami saya. Setiap kali menelepon dan mengakhiri teleponnya, suami saya selalu berkata; "I love you, honey," lalu saya akan membalas dengan hal yang sama. Kepercayaan dan komunikasi yang baik adalah dua hal yang menunjang kesetiaan pasangan, baik yang menjalani LDR ataupun tidak.


4. Memanfaatkan waktu bersama secara optimal
Sesekali, kami bertemu, jika saya liburan semester dan balik ke Aceh atau jika suami saya yang ke Thailand. Karena suami saya tidak terikat dengan kantor apapun, jadi jika saya pulang ke Aceh, suami saya jarang pergi pagi dan pulang malam seperti yang biasa dilakukannya jika dia mencari nafkah. Saya libur dan suami saya juga ikut meliburkan dirinya. Di waktu-waktu seperti ini, kami benar-benar memanfaatkan waktu untuk bersama dengan pergi ke tempat-tempat makan yang enak, ke pantai, berkunjung ke rumah sanak saudara, kenalan, dan satu hal yang tak kami lupakan adalah menjenguk orangtua kami masing-masing di kampung halaman. 

Nah, begitulah cara kami mengelola hubungan jarak jauh yang saat ini sedang kami jalani. Insya Allah saya akan menyelesaikan pendidikan master saya di tahun ini. Tak terasa, dua tahun ini sebentar ternyata. Mudah-mudahan kami bisa segera berkumpul kembali. Aamiin.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Previous
Next Post »

17 comments

Write comments
Ila
AUTHOR
26 Februari 2013 01.47 delete

LDR itu susah, banget :')

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
26 Februari 2013 10.23 delete

Iya, susah menahan rindu, hehee...

Reply
avatar
26 Februari 2013 15.52 delete

Subhanallah.. dari judulnya saya tahu.. mbak orangnya penyabar...

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
26 Februari 2013 23.28 delete

Alhamdulillah. Aamiin.
makasih atas kunjungannya mbak :)

Reply
avatar
Lisa Tjut Ali
AUTHOR
27 Februari 2013 20.29 delete

LDR = Lelah Diri tahan Rindu, hehehe
semanagat ya
oya eki klo update blog info lisa ya, lisa baru tahu rupanya eki ada cerita baru, heheheh

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
27 Februari 2013 23.34 delete

LDR = Lelah Diri tahan Rindu
wah, boleh juga tuh istilahnya. Kreatif amat dirimu say

Update blog bisa dilihat di dashboard Lisa, jika kita follow blog seseorang, biasanya langsung kelihatan di dashboard. Apalagi Lisa memang follow blog aku kan? :D

Reply
avatar
windi teguh
AUTHOR
28 Februari 2013 18.41 delete

aku LDF Long Distance Family :)

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
1 Maret 2013 10.38 delete

Hmm..kalo gitu, aku juga bisa dikategorikan LDF juga dong ya :D

Reply
avatar
2 Maret 2013 16.53 delete

LDR pas nikah pasti jauh lebih susah daripada yang pacaran ya mbak ..

Reply
avatar
2 Maret 2013 16.54 delete

LDR pas nikah pasti jauh lebih susah daripada yang pacaran ya mbak ..

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
2 Maret 2013 22.31 delete

betul sekali mbak, soalnya cinta kepada suami semakin lama semakin besar. Susah nahan rindu, hihihii..

Reply
avatar
keke naima
AUTHOR
3 Maret 2013 20.25 delete

top deh.. kl sy blm sanggup kayaknya LDR :)

Reply
avatar
3 Maret 2013 22.10 delete

salut dengan mak satu nih.. suka sekali dengan semangat dan kepintaran nya..

semoga keluarga mb hacky selalu samara y mba..

LDR itu saya juga sering sedih.. pernah jg dulu 2 tahun

Reply
avatar
3 Maret 2013 22.10 delete

salut dengan mak satu nih.. suka sekali dengan semangat dan kepintaran nya..

semoga keluarga mb hacky selalu samara y mba..

LDR itu saya juga sering sedih.. pernah jg dulu 2 tahun

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
3 Maret 2013 22.37 delete

Mbak Chie:
makanya mbak Chie gak dikasih kesempatan buat LDR, hihii

Mak Hana:
Iya mak, saya sempat baca lho kisah LDR-nya di Kompasiana :D
makasih ya mak

Reply
avatar
5 Maret 2013 09.32 delete

LDR memang berat, bila berhasil, alhamdulillah... rasanya bahagia banget.

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
5 Maret 2013 20.09 delete

Iya nih mas azzet. Mudah-mudahan saya segera berkumpul dengan keluarga saya nanti ya
Makasih atas kunjungannya mas Azzet :)

Reply
avatar

My Instgram