THR, Lebih dari Sekadar Tunjangan



Sampai di usia saya lewat 30, saya baru dua kali mendapat THR. Yang pertama ketika pertama sekali bekerja dua tahun lalu di sebuah universitas di Aceh, THR yang kedua, saya terima pada Ramadan tahun ini. Saya memang belum pegawai negeri dan gaji pun masih kecil. Dengan gaji kecil minus tunjangan karena saya belum PNS, ditambah pendapatan dari suami yang juga tak besar-besar amat, kami berdua seperti berjibaku dalam mengelola kebutuhan rumah tangga dan bayar ini itu. Waktu itu pun anak kami harus selalu mengkonsumsi susu formula karena ketidakcukupan ASI dari saya.


Bagi pegawai non PNS seperti saya, satu-satunya tunjangan yang akan membuat hidup kami berseri-seri adalah tunjangan Hari Raya atau THR. Suami saya tidak mendapat THR karena pekerjaannya di swasta, bukan kantor ya, tapi bekerja sendiri.

Mungkin, budaya puasa dan Ramadan di tempat saya di Aceh, agak berbeda dibanding daerah lain di Indonesia. Maklum aja karena daerah kami adalah daerah syariat. Di Aceh, di sebagian besar kantor-kantor pemerintah, THR dibagikan pada saat perayaan Meugang (memasak daging), dua atau tiga hari sebelum Ramadan. Biasanya THR akan dibagikan sekalian dengan daging Meugang, jadi orang-orang akan dapat dua jatah, jatah THR dan daging sekaligus, hehee. Dan entah sejak kapan dimulai, hampir di semua kantor, sekolah, atau instansi swasta di Aceh, pembagian THR-nya hampir semua dilakukan sebelum Ramadan. Sepertinya karena di sini liburnya lebih banyak. Contohnya sekolah-sekolah, biasanya selama sebulan penuh sekolah di Aceh libur. Begitu juga dengan kampus tempat saya bekerja, hanya seminggu pertama saja mahasiswa kuliah. Setelah itu, mereka pada rame-rame mudik ke kampung halaman masing-masing. Setelah itu, tinggallah para dosen-dosen dan staf yang siap-siap menyambut liburan di waktu yang masih jauh dari lebaran. Jadi itulah alasan kenapa THR di sini diberikan sebelum Ramadan. Takut keburu libur sementara orang-orang belum mendapat haknya.

Sebenarnya, tujuan diberikannya THR itu di mana-mana pasti samalah, ya. Untuk kesejahteraan. Untuk membantu karyawan atau pekerja kantoran memenuhi kebutuhan di bulan Ramadan yang dirasa lebih dibanding bulan-bulan lain. Di bulan ini keluarga-keluarga mesti menyiapkan hidangan berbuka yang tidak hanya sekadar makanan pokok seperti hari-hari di luar Ramadan. Ibu-ibu mesti nyediain lebih dari itu; kue-kue, bubur, kolak, minuman aneka rupa, dan beragam makanan serta minuman lainnya. Bagi yang nggak sempat membuatnya, tinggal membelinya di luar. Pengeluaran lain adalah membuat kue-kue lebaran dan kebutuhan membeli baju. Memang sih, lebaran tidak selalu identik dengan kue dan baju baru. Tapi buat keluarga-keluarga di Indonesia yang nilai silaturahminya masih tinggi, tidak lengkap rasanya berlebaran jika tidak menyediakan kue-kue di rumahnya dan juga tidak membeli baju baru. Dan dana untuk kue-kue dan baju baru ini juga tidak sedikit lho, apalagi kalau anggota keluarganya banyak sementara yang mendapat THR hanya satu pihak saja; suami atau istri saja misalnya. Pengeluaran yang tak kalah pentingnya di bulan ini adalah zakat. Setiap muslim, walaupun masih bayi, tentu wajib membayar/dibayarkan zakatnya. Maka dari itu, THR serasa wajib diberikan.
Tahun ini, THR saya naik 100 % dari tahun-tahun sebelumnya. Itu terjadi bukan karena saya sudah PNS, melainkan sudah keputusan pimpinan seperti itu. Dan saya sudah menerimanya di tiga hari sebelum Ramadan.

Ada yang berbeda ketika saya menerima THR tahun ini. Mulanya saya pikr saya tidak akan mendapatkan jatah tersebut karena saya baru saja akan menyelesaikan pendidikan di luar negeri. Intinya saya belum masuk kerja karena masih ada banyak hal yang harus saya selesaikan berkaitan dengan pendidikan saya. Namun ternyata saya mendapat panggilan untuk mengambil jatah THR. Kata pimpinan saya, THR tetap diberikan ke saya karena selama saya melanjutan pendidikan, saya sama sekali tidak mendapat gaji, sebagaimana jika PNS yang berkuliah. Wah, saya senang sekali tentunya. THR tahun ini sangat membantu saya menambah tunjangan rumah kami.*
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Previous
Next Post »

6 comments

Write comments
Milo
AUTHOR
26 Juli 2013 16.27 delete

bagi dong THR-nya. kami nggak dapet THR nih :D

Reply
avatar
Khaira Hisan
AUTHOR
26 Juli 2013 19.33 delete

hehe... kirain THR-nya naik gara-gara BBM naik.. :)

Reply
avatar
Lisa Tjut Ali
AUTHOR
26 Juli 2013 23.30 delete

kayaknya Abel yang untung dapat THR ari ayah, bunda dan nenek

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
27 Juli 2013 10.50 delete

Milo:
Wah, malah udah abis, Mil. wkwkwk..

Khaira:
eeeh..iya juga ya. tapi kurang tau juga nih pa ada hubungannya dengan BBM naik :D

Lisa:
hahaaaa...abel memang selalu untung maaak :p

Reply
avatar
keke naima
AUTHOR
27 Juli 2013 22.04 delete

kl dipikir2 lagi bulan ramadan persiapan utk makanan emang lebih byk ya :D

Reply
avatar
fardelynhacky
AUTHOR
27 Juli 2013 23.56 delete

Iya mbak, padahal makan cuma 2 kali sehari yak :D

Reply
avatar

My Instgram