Hadiah dari WINGS



Hadiah-hadiah
Postingan ini ada sebenarnya karena saya gak tau mau memosting apaan. Daripada statusnya dibiarin di facebook, ya udah, sekalian aja cerita biasa-biasa aja ini saya panjangin dan nampang di blog :D
Jadi ceritanya, dua hari lalu, suami saya menerima paket. As usual lah, suami saya udah biasa menerima SMS dan telpon untuk mengambil hadiah di kargo, kecuali kantor pos yang biasanya langsung mengantar ke rumah. Suami udah tau gimana bancinya saya ini sama kontes atau kuis-kuis di media sosial, jadi menerima paket hasil ngekuis dan ngengontes adalah hal biasa buat dia. Eh, ceritanya, memang selalu dia sih yang ngambilin paket-paket hadiah itu, soalnya dia punya motor sementara saya nggak. Dia bisa ke mana-mana sementara saya di rumah saja. Kalaupun dia juga lagi di rumah, tetap aja dia yang ngambil paket. Soalnya panggilan mengambil paket di kargo kadang tidak pada waktu yang pas dengan waktunya kami. Yang saya maksud dengan waktu kami adalah waktu di mana kami jalan ke luar bersama; saya, suami, dan anak. Yang sering sekali kejadian, pas kami udah nyampe ke rumah, datang telepon atau SMS untuk ngambil paket. Kalo udah begini, saya malas diajak ke luar lagi.

Kadang suami saya suka misuh-misuh, ngambil paket jauhnya serasa ke ujung dunia tapi isi paketnya cuma sebiji buku tipis misalnya. Meski demikian, dia masih jadi orang terbaik untuk saya andalkan dalam hidup saya.
Seperti dua hari lalu. Sebuah paket dititipkan ke tetangga saya. Sepertinya itu dari pos. Saya lagi di Thailand dan suami sedang tidak di rumah, jadi tukang posnya menitipkan paketnya ke tetangga kami saja. Karena kami lagi LDR, suami saya langsung meng-upload foto hadiah tersebut ke facebook. Dia bukan narsis tapi karena doi tahu saya suka narsis dengan hadiah-hadiah di facebook, hahaa…
Kata suami saya, itu hadiah dari Wings, kelihatan dari kertas pembungkusnya. Tapi saya heran, rasa-rasanya saya sama sekali nggak ikut kuis yang diadakan oleh WINGS. Bener deh!
Dia kaget pas ngelihat isinya; kaos, kecap, mi instan, kopi instan,  voucher pulsa senilai 100 ribu. Kagetnya bukan apa-apa, isinya pas kali untuk dia yang lagi jauh dari istrinya ini. Yang namanya laki-laki, kalo sedang berjauhan dengan istrinya, apalagi makanan andalannya kalo bukan mi instan, hahaa… Ohya, voucher pulsa yang dikirim adalah voucher pulsa kartu As (Simpati), sementara suami saya sejak lama pakai AS untuk kartu selulernya. Bukan hanya itu, saya juga pakai kartu AS, adik laki-laki saya yang tinggal dengan suami saya juga pakai kartu AS. Bener-bener rejeki yang cocok sekali ini mah. Dia langsung bagi-bagi pulsa ke adik saya, ke saya (nomor Indonesia saya yang saya bawa ke Thailand), dan juga dia bisa menelepon saya ke Thailand. Yeaayyy…
Kalo suami saya sempat surprise dengan hadiahnya, saya lebih kaget lagi. Itu hadiah dari mana dan kuis apa? Kalo saya ingat-ingat lagi, dari beberapa kuis yang saya ikuti, hadiah-hadiah yang harusnya saya terima, bukan mi instan atau voucher pulsa. Saya masih punya beberapa hadiah yang belum dikirim; voucher belanja (BUKAN voucher pulsa), buku, sepasang furniture keren dari Dulux, hmmm….kayaknya cuma itu deh, karna akhir-akhir ini saya jarang ikut kuis.
Tapi ya sudahlah, rejeki udah nyampek ke rumah. Entah sponsor mana yang kirim. Bingung aku, wkwkwk...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Previous
Next Post »

2 comments

Write comments
Nia Haryanto
AUTHOR
25 November 2013 14.15 delete

Aku pernah begitu juga. Dapet kaos yang entah dari mana dan dari kuis apa. Hehehehe... keliatan banget tukang kukuisannya. Tapi, apa pun itu dan dari mana pun itu, tetep aja ya dapet hadiah mah seneng. :D

Reply
avatar
1 Desember 2013 09.32 delete

Iyaaaa, keliahatn banget tukang ngekuis, xixixiii...

Reply
avatar

My Instgram