Ramadan Terakhir


Alhamdulillah kita masih dipertemukan dengan bulan Ramadan tahun ini. Bulan penuh pengampunan dan limpahan pahala untuk amal saleh.

Puasa tahun ini saya jalani di negeri orang bersama keluarga tercinta. Apalagi sekarang memang sudah memasuki musim liburan sekolah di Indonesia.

Ramadan di negeri orang memang enak nggak enak. Dulu waktu awal-awal saya di sini, agak terkaget-kaget melihat suasana yang sama sekali tidak tampak suasana Ramadannya. Ini mungkin karena saya berasal dari daerah yang menerapkan syariat Islam ya, di mana bahkan seminggu atau dua hari menjelang Ramadan, ‘aroma’ Ramadan sudah begitu terasa walaupun belum Ramadan. Pegawai-pegawai dan para pekerja di Aceh pasti akan libur di dua hari menjelang puasa sampai hari pertama puasa. Barulah di hari kedua puasa, para pegawai masuk kantor kembali. Tidak ada libur dari pemerintah sebetulnya, juga bukan karena tanggal merah. Mana ada sih libur 1 Ramadan kecuali jika itu pas di pada hari libur nasional :D Ini terjadi lebih karena adanya kebiasaan masyarakat Aceh yang merayakan Meugang (beli daging dan makan besar) yang dilaksanakan dua hari sebelum puasa. Nah kalau di hari pertama puasa, ada yang libur ada yang tidak. Memang tidak ada lagi Meugang sih, tetapi ini lebih karena pengaruh hari pertama puasa saja yang mana hari itu kami anggap sebagai Hari Lemas Sedunia, hahaa… Kalau boleh saya bilang, liburnya kami orang Aceh di jelang puasa dan hari pertama puasa adalah libur yang meliburkan diri sendiri. Tentu saja, tidak ada yang marah atau dianggap melanggar aturan karena hampir semua melakukannya, hahaa.  

Belum lagi di siang harinya, tidak ada satupun warung-warung nasi yang buka, bahkan meski itu warung kopi. Pokoknya suasananya memang benar-benar ‘syariat’ :D Jadi godaan orang-orang berpuasa di Aceh memang lebih sedikit jika dilihat dari segi makanan sebagai faktor penggoda orang berpuasa.  

Tetapi di Thailand, di hari pertama dan kedua Ramadan, nuansanya biasa saja sebagaimana hari-hari sebelumnya. Bahkan saat Idul Fitri pun tidak ada libur nasional. Jika sudah begini, maka kerinduan akan suasana Ramadan dan Idul Fitri di kampung halaman menjadi tidak terbendung. Rindu berbuka puasa bersama keluarga  besar; orangtua-mertua-adik/abang/kakak--adik/abang/kakak ipar-keponakan, dan handai taulan lainnya. Juga rindu jalan-jalan di sore hari melihat-lihat orang berjualan aneka makanan di pinggir jalan. Di Banda Aceh, terutama di sore hari, hampir di semua ruas jalan akan dipenuhi para pedagang musiman Ramadan, baik jalan-jalan di kota maupun di kampung-kampung.

Tetapi apapun keadaannya,  harus selalu disyukuri, salah satunya adalah paling tidak secara iklim, negara-negara di Asia tenggara memilik iklim yang sama. Itu yang membuat nyaris tidak berbeda sama sekali dalam hal penentuan kapan waktu imsak dan kapan waktu berbuka, misalnya.  Bayangkan mereka yang tinggal di belahan negara-negara yang saat ini sedang musim panas, rentang waktu mereka berpuasa akan lebih panjang dibanding kita yang tinggal di negara-negara tropis.

Saat ini Thailand sedang memasuki Summer Season atau musim kemarau. Sekolah dan kampus-kampus akan libur selama tiga bulan ke depan. Di mana-mana terlihat orang-orang memakai payung. Sekarang memang sedang panas-panasnya. Kalau sudah begini, sayapun malas ke mana-mana meskipun di sini tersedia bus gratis. Saya orangnya cepat capek dan cepat merasa haus. Dan memang keadaan sedang mengharuskan saya tidak bisa ke mana-mana. Saya sudah hampir menyelesaikan tugas saya sebagai pelajar di sini. Hanya tinggal menunggu sedikiiiit saja lagi setelah saya menyelesaikan revisi ini itu, lalu saya akan kembali ke tanah air sebagai… orang bebas.  Mudah-mudahan bisa selesai semuanya sebelum lebaran tahun ini. Aamiin.

Dan yang juga membuat saya bersyukur adalah bahwa kenyataan saya tinggal tidak begitu jauh dari KJRI (Konsulat Jenderal RI). Kampus saya dengan markas KJRI, masih dalam satu provinsi. Hanya 40 menit saja dari kota tempat saya tinggal. Bisa bersama orang-orang Indonesia di luar negeri saat Ramadan begini, menjadi sebuah kebahagiaan tersendiri. Jika ingin merasakan nuansa Ramadan yang ‘sakral’ ala Indonesia, maka KJRI menjadi tempat utama yang kami tuju. Ditambah dengan kenyataan, di kota tersebut terdapat lebih banyak muslim dibanding kota tempat saya tinggal, jadi nuansa Ramadannya lebih terasa di kota tempat KJRI berada.

Yang lebih membahagiakan lagi adalah mahasiswa Indonesia selalu diistimewakan oleh pegawai dan staf KJRI. Mulai dari bapak Konjen sampai bawahannya, mereka semua baik-baik banget. Benar-benar berasa seperti saudara. Tiap minggu mereka membuat ‘party’ buka bersama. Mereka mengundang semua mahasiswa Indonesia dan WNI yang ada di sini untuk mencicipi makanan yang lezat-lezat masakan ibu-ibu DW KJRI.  Tentu, semua masakan Indonesia dengan bumbu Indonesia.  Makanan tersebut memang disediakan dalam jumlah yang banyak sekali, itulah kenapa saya sebut ‘party’. Meskipun banyak yang datang, makanan selalu berlebih. Mubazir? Sama sekali tidak. Mereka memang sengaja menyediakannya dalam jumlah yang banyak, agar kami bisa membungkusnya lalu membawa pulang ke tempat masing-masing. Super-duper baik kan, yaaaa? Maka, nikmat mana lagi yang bisa dipungkiri. Alhamdulillah.

Ramadan kali ini akan menjadi Ramadan terakhir saya di negeri orang, tetapi semoga bukan menjadi Ramadan terakhir dalam hidup saya. Semoga kita masih dipertemukan dengan Ramadan tahun ya temans.

Selamat menunaikan ibadah puasa. Mohon maaf lahir batin kalau saya punya salah dan khilaf.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Previous
Next Post »

46 comments

Write comments
Bai RUindra
AUTHOR
18 Juni 2015 17.24 delete

Jadi pengen deh puasa di negeri orang, Korea misalnya, hahaha #ngarap :)

Reply
avatar
18 Juni 2015 17.30 delete

wwkwkkwkwk... Kok Koreaaaaaa pulak Bai *nyindir aku yaaa, wkwkwkkw :p

Reply
avatar
Isni wardaton
AUTHOR
18 Juni 2015 19.42 delete

Isni belum pernah nih. Alhamdulillah bisa puasa di kampung halaman. Bisa nangis darah ngebayangin berbuka tadi nggak ada Isni. Hahhahahaha

Reply
avatar
18 Juni 2015 21.08 delete

Satu2nya pengalaman puasa jauh dari keluarga, pas masih single kerja di calang, ortu di banda,btw met puasa maaf lhr bathin :D

Reply
avatar
Dee An
AUTHOR
18 Juni 2015 22.18 delete

Seru ya mbak Eky bisa ngerasain puasa di negeri orang. Aku baru pernah ngerasain puasa di Malaysia & Singapur. Di dua negara yang paling dekat ama Indonesia aja suasananya terasa beda. Apalagi di Thailand ya mbak...
Selamat menjalankan ibadah di bulan suci ini ya mbak Eky :)

Reply
avatar
Ida Tahmidah
AUTHOR
19 Juni 2015 03.05 delete

Makin besar godaan makin besar pahalanya ya Mba..hihi.... Selamat menjalankan ibadah di bulan Ramadhan ini, maafkan bila ada kesalahan ^_^

Reply
avatar
Ria Rochma
AUTHOR
19 Juni 2015 03.25 delete

Meugengan kalau di Jawa, itu tradisi nyekar ke makam para orang tua atau saudara yg sudah meninggal. Beda arti ternyata ya, Mak :)

Reply
avatar
19 Juni 2015 05.41 delete

Ooh.. mbak Eky masih di Thailand toh.. ya pantes aja kalo suasananya biasa2 aja hehe....

Reply
avatar
19 Juni 2015 05.47 delete

Tentunya aku tahu gimana Isni, Isni kan anak ayah, wajib ada di rumah saat Ramadan ya, hahaaa
Btw, kalo di Malaysia pun, Ramadannya tidak jauh berbeda dengan di Indonesia, hehee

Reply
avatar
19 Juni 2015 05.48 delete

Selamat berpuasa juga ya mak, mohon aaf lahir batin :D

Reply
avatar
19 Juni 2015 05.49 delete

Iya mbak dee an. Indonesia mah paling meriah ya kalo Ramadan, memang beda dengan negara2 Muslim lainnya, hehee..
Selamat menjalankan ibadan puasa juga ya mbaaaak :D

Reply
avatar
19 Juni 2015 05.50 delete

Aamin. sama-sama ya mbak :*

Reply
avatar
19 Juni 2015 05.51 delete

Wah, aku baru dengar istilah Meugengan mbak. Mirip dengan istilah Meugang kalo dalam bahasa Aceh ya. tapi ternyata artinya beda. Makasih infonya mbak, jadi tau nih, hehee

Reply
avatar
19 Juni 2015 05.51 delete

Iya mbak, Insya Allah jadi ramadan terakhir di sini. Mau pulaaaang, xixixiii

Reply
avatar
19 Juni 2015 07.14 delete

Tradisi makan dagingnya mirip dengan di kampungku. Sehari sebelum puasa rame2 pergi ke pasar beli daging :D eh klo makannya sih pas mlm pertama puasa :D

Reply
avatar
as
AUTHOR
19 Juni 2015 08.01 delete

aaamiiin, seru ya, tadi baca ramadhan di Inggris yang 19 jam, sekarang di sini di Thailand yang biasa-biasa saja. Heheee, semuanya dinikmati dan dijalani dengan asyik ya, Maak

Salam

Reply
avatar
Katerina. S
AUTHOR
19 Juni 2015 08.15 delete

Oh, sedang summer season ya mbak di sana. Semoga dikuatkan selama berpuasa. Sehat selalu ya mbak Eki :)

Reply
avatar
Santi Dewi
AUTHOR
19 Juni 2015 08.50 delete

waah senengnya bisa pulang lagi, dan bisa merasakan lagi ramadhan di negeri sendiri. Semoga thn ini benar2 thn terakhir berpuasa di negara lain ya....

Reply
avatar
Ila Rizky
AUTHOR
19 Juni 2015 11.06 delete

Pasti tahun depan mba Eky bakal kangen suasana ramadhan di negeri orang, hehe. Sekarang dipuas-puasin aja dulu, mba. :D

Reply
avatar
Cindy
AUTHOR
19 Juni 2015 11.28 delete

Alhamdulillah masih diberi kesehatan terus serta dapat menunaikan ibadah puasa :)

Reply
avatar
19 Juni 2015 12.04 delete

sehat sehat puasa di sana ya mba.. senangnyaaa.. mohon maaf lahir batin..

Reply
avatar
19 Juni 2015 12.57 delete

Seru ya mba bisa ngerasain puasa di negeri orang

Reply
avatar
rija
AUTHOR
19 Juni 2015 12.58 delete

jadi pengen ngerasain gimana sih puasa di negeri orang, hehe

Reply
avatar
19 Juni 2015 13.47 delete

Jadi beruntung banget bisa puasa dan berlebaran di Indonesia ya mbak Eky :)
Alhamdulillaaaah

Reply
avatar
19 Juni 2015 14.50 delete

Kalo di Aceh, dimakan terus hari pas dibeli mbak. Beli langsung masak langsung dimakan bersama keluarga. Kalo dagingnya banyak, bisa sampe hari pertama puasa :D
Tradisi ini namanya apaan mbak di tempat mbak Lina?

Reply
avatar
19 Juni 2015 14.52 delete

Iyaaa mbak, negara-negara di Eropa puasanya panjang tahun ini ya mbak. Bahkan di Rusia kabarnya matahari nyaris tidak tenggelam. Duuuh...semoga muslim di sana dikuatkan.
Maka bersyukurlah kita yang tinggal di negara tropi y mbak, hehee

Reply
avatar
19 Juni 2015 14.52 delete

Iya mbak, panaaaaaas beud. Amiin. Makasih mbak riiiin :ng

Reply
avatar
19 Juni 2015 14.53 delete

Aamiin. Makasih mbak. Udah nggak sabar pengen pulaaaaang, hihiii

Reply
avatar
19 Juni 2015 14.53 delete

Hahaa...betoooool itu Ila. lagi di LN rindu Indonesia, ladi di Indo rindu suasana di LN. duuuuh...repot ya :D

Reply
avatar
19 Juni 2015 14.54 delete

Mohon maaf lahir barin juga mbak Manda :ng

Reply
avatar
19 Juni 2015 14.55 delete

Iya mas Priyo. Alhamdulillah, suasana di tempat kita mah meriaaaah :D

Reply
avatar
19 Juni 2015 19.39 delete

Mashaa Allah, seneng kalau buka barang sama orang Indonesia, ya Mbak. Menunya itu yang bikin tambah hepi. Selamat menunaikan ibadah puasa, Mbak.. ira

Reply
avatar
Lusi
AUTHOR
19 Juni 2015 23.04 delete

Alhamdulillah masih bisa ngumpul dengan saudara sesama muslim. Selamat menjalankan ibadah Ramadan

Reply
avatar
19 Juni 2015 23.27 delete

Betul mbaaaaak. Luar biasa penyambutnnya, luar biasa silaturahminya, dan luar biasa menunya. Alhamdulillah, masih diberi kenikmatan. Selamat berpuasa juga buat mb Ira yaa... yang tak lama lagi akan mudik ke Indonesia :D

Reply
avatar
19 Juni 2015 23.28 delete

Alhamdulillah mbak Lusi :D

Reply
avatar
Sarah
AUTHOR
20 Juni 2015 08.18 delete

bahagianya bisa kumpul bersama :)

Reply
avatar
Zulfa
AUTHOR
21 Juni 2015 15.19 delete

Iya mbak kalau puasa trus pas musim panas, kalau keluar Harus pakai Payung. Tak hanya menghadang panas, juga biar kulit nggak gosong. :)

Reply
avatar
22 Juni 2015 15.33 delete

Alhamdulillah mbak :D

Reply
avatar
22 Juni 2015 15.34 delete

Iya mbak Zulfa. aku cepat pusing kalua kena panas. Bukan manja sih, tapi memamng tubuhku gak bisa bertoleransi terhadap panas. Mesti bawa payung ke mana-mana deh :D

Reply
avatar
dWi
AUTHOR
22 Juni 2015 20.56 delete

Enak yah di Aceh ada hari libur di awal puasa dan emg itu hari terlemas sedunia wkwkwk scara saya pny vertigo dan maag. 1-2hr pasti deh tepr2nya hihihi.
Btw selamat berpuasa di negri orang mak, semangaaaat

Reply
avatar
22 Juni 2015 21.49 delete

Hari Lemas Sedunia itu istilah yang aku ciptakan sendiri mbak, wkwkwk.. soalnya hari itu kan biasanya orang2 memang lemas krn hari pertama puasa :D
Makasih atas kunjungannya ya mbak :ng

Reply
avatar
Eka Maharani
AUTHOR
23 Juni 2015 05.04 delete

Yang susah kalo puasa ditempat orang sih homesicknya mba, tapi yaaa tinggal dijalani. semangat mbaa, :)
ceritanya bikin mupeng jalan-jalan ke LN.. hihihihi

Reply
avatar
25 Juni 2015 10.32 delete

aku pernah juga puasa di luar nagreg.. hehe
salam kenal ya mbak

Reply
avatar
25 Juni 2015 18.14 delete

Wah, kalo homesick mak jangan ditanya ya, terutama rindu makanan kita yang enak-enak, hahaa
Makasih ya :D

Reply
avatar
25 Juni 2015 18.14 delete

Salam kenal Mas jejen :D

Reply
avatar

My Instgram